Selasa, 01 Mei 2012

Dr. Didi Danukusumo,SpOG


Sudah lama ingin menulis tentang Dokter Kandungan ku ini.


Hhhmm, di kehamilanku yang kedua ini, aku sempat 3 kali ganti Dokter Kandungan. Hehehe..aku ini memang agak rewel, nggak nyaman sedikit aku langsung mengeluh. Menurut aku seorang Dokter itu harus membuat nyaman pasiennya,harus banyak bicara (maksudnya banyak memberi info apa kepada pasiennya, atau bertanya pada pasien apa yang dirasakannya), ngga cuma periksa perut, duduk, tulis resep, dan cuma mengatakan semua baik-baik saja. Aku ngga rela bayar mahal untuk 3-5 menit kunjungan, hehehe, pikirku enak bener jadi Dokter, kerja cuma beberapa menit, rata-rata periksa 5 menit, dia sudah dapat Rp 100,000. Padahal kebanyakan dari kita bekerja 8 jam sehari baru dibayar Rp 100,000... 

Akhirnya setelah suamiku bertanya sana-sini ke teman-temannya, ada info mengenai Dr. Didi Danukusumo, SpoG ini yang selalu mengusahakan melahirkan secara normal, walaupun sebelumnya ceasar. Beliau juga ahli mendeteksi kelainan pada janin selama masa kehamilan. Saudaraku juga ada yang bilang, teman-temannya merekomendasikan Dr. Didi ini, tapi antreannya panjang, bisa sampe jam 12 malam. Yahh, aku bilang kita coba aja deh Pa, biarpun jauh dari rumah kami di Pamulang ke Kebayoran Lama, jadwal periksanya juga malam, tapi kalo Dokternya bagus, dibela-belain deh hehehe..

Pertama kali datang periksa, aku sudah cemberut sama suamiku, nunggu dari jam 7 malam, baru dapat giliran jam 10 malam. Aku orang yang ngga sabaran, mulai pikir-pikir cari Dokter lain lagi hhh..Tapi ketika bibirku sudah ngga bisa tersenyum, mata sudah ngantuk, hati sudah kesel nunggu, ketika namaku dipanggil, kami langsung disambut dengan uluran tangan, senyuman Dr. Didi dan ucapan salam,"Selamat malam..". "Silahkan duduk." OK, kita ngobrol-ngobrol dulu ya tentang kakaknya (maksudnya Arvind). Dulu ceasar atau normal? Kenapa bisa ceasar? dan sebagainya..

Mataku sudah ngga ngantuk lagi..hehehe..Dokternya ganteng banget..(huuuuu, dasar ibu-ibu centil..ya nggak beda jauh deh sama suamiku hehehe - supaya ngga dicubit aja nih..dipuji juga..). Dan suaranya ..aduuhh..berat-berat mirip Vin Diesel idolaku hahahaha...

Lalu aku disuruh tiduran (hehe jangan iri ya..) huuss kok jadi ngaco nih nulis note tengah malem hehehe...Biasa, Dokter kandungan jaman sekarang kan selalu pake USG, jadi ya harus tiduran (ya ialah Mel, di bidan juga kl periksa orang hamil semua tiduran hahahaha).

Nah ini yang bikin aku percaya dengan omongan teman-teman yang merekomendasikan Dr.Didi ini, beliau detil sekali menjelaskan tentang semua yang ada di rahimku..hehehe..padahal aku juga banyak nggak ngerti beliau ngomong apa hehehe...tapi tanpa ditanyapun beliau menjelaskan tentang keadaan janinku & kondisi rahimku. ini yang tidak aku dapatkan di Dokter kandunganku sebelumnya. Beliau tidak merasa harus terburu-buru menjelaskan kondisi janin  kepada pasiennya, padahal dia tahu masih panjang antrian pasiennya yang lain. 

Selain itu aku juga bisa merasakan bahwa Dokter Didi tidak memandang orang dari fisiknya, dari status sosialnya, itu aku rasakan karena biasanya jika aku periksa ke beliau, keadaanku sudah kucel akibat naik angkot atau naik motor, bawaan barangku juga seperti orang mau pergi ke pasar hehehe..bawa helm, bawa jaket, bawa tas, kadang bawa mainan anakku, pokoknya keliatan repot banget deh..tapi beliau tetap menempatkan kami sebagai pasien yang mempunyai hak mendapat layanan yang baik, mendapat info yang jelas tentang keadaan kita...Hhmmm itu jarang aku rasakan setiap pergi ke Dokter. Beliau juga selalu menyalami semua pasiennya & berdiri dari kursinya, ketika kami selesai periksa. Bahkan kadang beliau membukakan pintu (kecuali keduluan dibukain sama perawat pembantunya). Wahh..dia tidak main-main dalam menjalankan profesinya..Jika ini bagian dari Service - nya, aku percaya, beliau pantas mendapatkan materi yang berlimpah-limpah.

Tentang Dr. Didi nya sekian dulu ya...nanti disambung lagi tentang histeria ku saat mau melahirkan, sekarang mau istirahat dulu, cape banget..yang penting sudah lega, barusan bisa foto bareng sama Dr. Didi nya. Teman-teman yang di Jakarta, jika ada yang mau periksa kandungan, ini nih Dr. Didi nya hehehe...tapi harus sabar ya nunggu antrian..

Goodnight...





















Tidak ada komentar:

Poskan Komentar